Clicks2
ms.news

Francis: Satu Lagi “Apologia Pro Pontificatu Suo”(Pembela Kepandaiannya)?

Francis meletakkan Homili Peter dan Paul (29hb Jun) di bawah dua kata istilah kekunci “unity(perpaduan)” dan “prophecy (kenabian).”

Homili tersebut telah mempamerkan salur minda yang jelas, pujian yang jarang dalam kalangan homili bishop.

Francis memerhatikan bahawa Gereja mula berdoa apabila Herod menangkap Peter, “Tiada yang menyalahguna Herod – dan sudah jadi kebiasaan bagi kami menyalahgunakan mereka yang bertugas.”

Dengan ini dia menyimpulkan bahawa ianya “tidak bermakna” bagi Kristian untuk “mengadu.” Dengan balasan yang tidak dijamin oleh konteks, dia lompat dari Herod ke Peter, “Terdapat sebab untuk mengkritik Peter, namun tiada yang mengkritiknya.”

Jelasnya, “Jika Peter menjadi lebih berwaspada, kita tidak akan berada dalam situasi sebegini.”

Homili Francis kini menjadi sebab kemaafan bagi Pontifikatnya, “Mereka tiddak berbincang mengenai Peter di belakangnya; mereka memberitahu Tuhan.”

Oleh itu, Francis ingin “mengekalkan perpaduan kami” dengan doa, “Biarlah kami berdoa untuk mereka yang mentadbir!” – memberikan tanggapan yang penganut secara dasarnya harus berdiam diri (“berdoa”) apabila berdepan dengan percabulan atau penyalahgunaan yang datang dari Rome.

Kemudian, Francis berkata tentang “kenabian” yang menurutnya adalah dilahirkan “sama ada kita mengizinkan diri kita dicabar oleh Tuhan.” Definisi ini adalah pembawa sesat: Ciri Kenabian adalah sifat kelahiran,apabila seorang nabi menerima suratan Tuhan, dan menyatakannya.

Francis terjerat dalam mantranya apabila dia berkata bahawa kenabian “bukan ditemui” ketika kami mengambil berat dengan “menjadikan semua diam dan di bawah kawalan” namun “apabila Injil telah menerbalikkan kebiasaan,” apabila “seseorang telah membuka kejutan Tuhan.” Francis telah keliru: yang Injil terbalikkan adalah ketidakbiasaan.

Jika Francis percaya akan homilinya, mengapakah dia menjadi orang yang kegilaan dalam mengawal dan menyingkirkan semua orang yang mencabar “kebiasaannya” dengan begitu tidak berbelas kasihan?

#newsGnjkaqdzev